Paris Hilton Ungkap Rasa Traumatis saat Menjadi Korban Pelecehan di Sekolah

Paris Hilton. Instagram/@parishilton

ragam

Paris Hilton Ungkap Rasa Traumatis saat Menjadi Korban Pelecehan di Sekolah

Selasa, 25 Januari 2022 13:03 WIB
Reporter : Cantika.com Editor : Ecka Pramita

CANTIKA.COM, JakartaParis Hilton mengatakan serial reality Peacock-nya, "Paris in Love," adalah pertama kalinya dia menjadi "dirinya yang sebenarnya" di televisi

“Saya memainkan karakter 'The Simple Life' begitu lama. Saya benar-benar diremehkan, dan ada banyak kesalahpahaman, ”kata Hilton kepada The Post, merujuk pada persona pirangnya yang terkenal dari serial realitas 2003-2007 dengan Nicole Richie. “Tidak ada yang tahu diriku yang sebenarnya sebelumnya."

“Banyak alasan saya membuat karakter itu untuk 'The Simple Life', tapi itu juga semacam topeng, atau perisai pelindung, karena saya tidak mempercayai siapa pun. Dan setelah [dokumenter 2020 'This Is Paris'] saya belajar banyak tentang diri saya dan mulai berbicara tentang semua pengalaman traumatis yang saya alami, ”katanya.

Menurut perempuan 40 tahun dalam karakter itu terdapat pengalaman penyembuhan. "Saya akhirnya tahu siapa saya. Saya memiliki waktu yang luar biasa saat syuting acara [‘Paris in Love’] dengan ibu saya, dan menghabiskan waktu bersamanya dan saudara perempuan saya," ucapnya.

Dikatakan Paris, "Paris in Love" adalah serial realitas pertama Hilton sejak "This Is Paris" mengungkapkan pengalaman masa lalunya pada tahun 1996 menghadiri Sekolah Provo Canyon Utah - sebuah sekolah asrama dimana dia mengatakan telah menjadi korban pelecehan secara fisik dan psikologis.

Setelah diam selama beberapa dekade, Hilton telah berbicara, termasuk bersaksi di depan Senat Utah, menulis opini di Washington Post, dan memproduksi podcast berjudul “Trapped in Treatment” yang berbagi cerita tentang penyintas lain dari “remaja bermasalah” yang kontroversial.

“Paris in Love” menunjukkan Hilton mendiskusikan masa lalunya dengan ibunya, Kathy Hilton, 62, di sela-sela memilih gaun pengantinnya dan mengadakan bridal shower yang mewah.

“Sangat sulit untuk berbicara dengan ibu saya tentang semua yang saya alami, karena rasanya traumatis dan menyakitkan untuk dibicarakan. Jadi, kami tidak pernah membicarakannya,” kata Hilton.

“Saya tahu bahwa dia tidak tahu apa yang sedang terjadi, sama seperti setiap orang tua lain yang mengirim anak-anak mereka ke sekolah semacam ini. Sungguh menyembuhkan bagi kami berdua untuk akhirnya membicarakan hal itu, dan mengangkat beban itu dari pundak saya sebelum saya menikah dan melanjutkan ke fase berikutnya dalam hidup saya."

Paris Hilton dan Carter Reum. Foto: Instagram/@parishilton

“Apa yang saya alami mempengaruhi seluruh hidup saya dan cara saya. Sekarang, saya telah belajar untuk percaya dan membuka hati saya. Membiarkan seseorang masuk, dengan Carter, telah menjadi pengalaman paling luar biasa dalam hidup saya. Saya tidak pernah merasa lebih bahagia.”

Namun, pasangan itu memiliki satu poin utama pertengkaran tentang "Paris in Love": Reum ingin Hilton mengubah nama belakangnya begitu mereka menikah, sementara Hilton bersikeras bahwa "Paris Hilton" adalah merek dan warisan keluarganya. Sejak itu mereka mencapai kompromi, katanya.

“Saya akan menyimpan milik saya, tetapi anak-anak kami akan diberi tanda hubung, mereka akan memiliki Hilton-Reum. Kami sangat bersemangat untuk memulai sebuah keluarga. Dia pasangan yang sempurna untukku.”

Dia juga mengatakan bahwa meskipun "Paris in Love" menunjukkan kepribadian aslinya, "karakter"-nya dari "The Simple Life" tidak sepenuhnya usai. “Tapi setidaknya sekarang aku bisa menunjukkan diriku yang sebenarnya juga.”

Baca: Curhat Kathy Hilton, Ibunda Paris Hilton, usai Tonton This Is Paris

NEW YORK POST