Sudah Punya Kekasih, Masih Bolehkah Jalin Komunikasi dengan Mantan?

Istilah toxic relationship mengacu pada sebuah hubungan yang tidak sehat dan ditandai dengan berbagai perilaku 'beracun' yang punya potensi merusak fisik dan mental diri sendiri atau pasangan. (Foto: Canva)

cinta

Sudah Punya Kekasih, Masih Bolehkah Jalin Komunikasi dengan Mantan?

Jumat, 6 Agustus 2021 06:05 WIB
Reporter : Bisnis.com Editor : Ecka Pramita

CANTIKA.COM, Jakarta - Terkadang usai berakhirnya hubungan asmara dengan mantan, seseorang juga turut memutuskan kontak dengan sang mantan pacar. Atau mungkin sebagian dari Anda masih berteman baik dengan mantan.

Namun, apa yang terjadi ketika Anda sudah menjalin hubungan baru namun masih dekat dengan mantan? Saat ini mungkin banyak pertanyaan yang menghantui benak Anda, apakah Anda harus ikut memutuskan kontak dengan mantan atau tetap berteman dekat dengan sang mantan walaupun sudah memiliki pacar?

Melansir dari Bolde, inilah 8 hal yang harus Anda ketahui tentang bagaimana mencoba menyeimbangkan kedua hubungan antara kekasih dan mantan:

- Anda Bisa Menjadi Teman

Jika Anda dan mantan memiliki persahabatan yang luar biasa, mengapa Anda ingin memutuskan pertemanan itu? Tidak adil bagi Anda untuk melakukan itu. Namun, ada beberapa hal yang perlu dipertimbangkan ketika Anda menjalin hubungan lain.

- Pastikan Perasaan itu Sudah Berakhir

Apakah Anda yakin tidak memiliki perasaan apapun terhadap mantan Anda? Pertanyaan ini harus dipikirkan sebelum Anda memutuskan untuk tetap berteman dengan mantan dan menjalani ke hubungan baru. Jika tidak, itu akan menimbulkan masalah bagi Anda dan kehidupan cinta Anda.

- Anda Perlu Memeriksa Perasaannya

Anda mungkin tahu bahwa Anda tidak akan pernah ingin kembali bersama mantan Anda, tetapi bagaimana dengan si sang mantan?

Jika dia masih ada di hubungan baru Anda dengan harapan masih bisa mendapatkan Anda kembali, maka itu akan menimbulkan masalah. Anda harus berbicara dengannya tentang hubungan baru Anda dan menjelaskan bahwa Anda hanya akan menjadi teman, tidak lebih.

- Perlu Menarik Kembali dan tetapkan batasan

Mungkin Anda dan mantan sangat dekat, Anda saling menelepon berjam-jam setiap hari atau menghabiskan akhir pekan bersama. Meskipun hal ini menyenangkan dan mungkin tidak memiliki sisi romantis yang terkait dengannya, Anda mungkin perlu mengurangi persahabatan ketika Anda sudah memiliki pacar baru. Anda harus memilih mana yang prioritas.

Jika Anda akan tetap berteman dengan mantan, Anda membutuhkan beberapa batasan. Misalnya, mereka masih meneleponmu saat jam tiga pagi atau kalian masih saling menggoda. Meskipun Anda mengatakan hal tersebut sama sekali tidak berbahaya, namun pacar Anda mungkin tidak berpikir demikian dan mungkin tidak adil baginya untuk melakukan itu.

Hanya karena Anda memiliki seorang pria dalam hidup Anda, itu tidak berarti Anda sekarang dapat membiarkan dia menentukan segalanya, seperti dengan siapa Anda berbicara dan dengan siapa Anda berteman.

Jika pacar Anda mengatakan bahwa dia tidak ingin Anda menjadi pasangan dengan mantan Anda. Anda tidak perlu mendengarkannya. Dia bukan bos Anda.

Selama Anda menunjukkan kepadanya bahwa Anda dan mantan Anda murni bersahabat, tidak ada alasan bagi Anda untuk menggabungkan lingkaran sosial Anda untuk hubungan Anda. Keduanya dapat, dan harus, hidup berdampingan.

- Pertimbangkan Pacar Anda dan Perasaannya

Ini mungkin terasa seperti sebuah misi, tetapi Anda harus terbuka dengan pacar Anda dan benar-benar transparan tentang persahabatan Anda dengan mantan. Anda tidak bisa menyembunyikan persahabatan dengan mantan pacar dari pacar baru Anda. Itu dapat membuat situasi menjadi canggung.

- Anda Mungkin Tidak Siap

Jika hubungan Anda sebelumnya tidak berakhir begitu lama, mungkin terlalu dini bagi Anda untuk berteman dengan mantan Anda. Bahkan, jika Anda tidak merasa terburu-buru dalam menjalin hubungan yang baru, berteman dengan mantan bukanlah sesuatu yang harus Anda lakukan tanpa berpikir serius.

Anda mungkin perlu menekan jeda pada persahabatan itu untuk sementara waktu sampai terasa benar bahwa Anda merasa nyaman dengannya dan Anda sudah melupakan mantan.

- Jangan Balas dendam

Mungkin ada skenario lain di mana Anda harus memutuskan hubungan dengan mantan daripada mencoba berteman dengan mereka saat berkencan dengan seseorang yang baru. Akan tetapi, jauh di lubuk hati Anda, Anda tahu bahwa Anda hanya mencoba berteman dengan mereka karena Anda berharap untuk membuatnya marah atau cemburu. Untuk hal yang satu ini, Anda bukan hanya tidak menghormati pacar Anda, tetapi juga menyakiti mantan Anda. Ini bukan permainan yang layak untuk dimainkan.

- Tanyakan Diri Sendiri

Jika Anda masih bingung ingin berteman dengan mantan saat Anda menjalani kehidupan cinta Anda, inilah sesuatu untuk direnungkan. Tanyakan pada diri sendiri, apakah Anda dan mantan Anda bisa bahkan pernah berteman.

Jika tidak ada perhatian, rasa hormat, dan kepercayaan saat Anda berkencan, lalu persahabatan apa yang bisa Anda harapkan dengan orang ini? Tidak ada gunanya memiliki mantan jika mereka tidak tahu arti dukungan.

Baca: Mau Balikan dengan Mantan Pacar? Pertimbangkan 2 Hal Ini