Berhenti Konsumsi Produk Susu, Bisa Jadi Intoleransi Laktosa?

Ilustrasi susu kocok (milkshake) dan burger. Shutterstock

kesehatan

Berhenti Konsumsi Produk Susu, Bisa Jadi Intoleransi Laktosa?

Minggu, 1 Desember 2019 06:45 WIB
Reporter : Cantika.com Editor : Yunia Pratiwi

CANTIKA.COM, Jakarta - Beberapa orang mulai berhenti mengkonsumi dairy food atau produk susu dan turunannya demi alasan kesehatan. Tak hanya itu, diet produk susu juga diyakini memberikan efek positif pada kulit. Namun sebelum Anda penasaran dan mengikuti diet ini, ada beberapa hal yang harus diperhatikan. 

Pakar gizi menyarankan Anda untuk memiliki alasan tepat mengapa Anda berhenti mengkonsumsi produk susu. Caroline Piper, ahli gizi di Civilized Health, mengatakan bahwa dia tidak akan menyarankan kliennya berhenti mengkonsumsi kelompok makanan ini. "Kecuali saya curiga ada alergi yang mendasarinya," kata Piper dilansir dari laman Bustle. 

Misalnya, ada orang yang kesulitan mencerna laktosa — sejenis gula yang ditemukan dalam produk susu. Ahli gizi dan penulis Real Lunchtime Food, Jenny Tschiesche, membenarkan hal ini. "Banyak orang tidak menghasilkan cukup enzim (laktase) yang bertanggung jawab untuk memecah [laktosa]," katanya.

Reaksi negatif terhadap bahan itu bisa sangat cepat. "Di suatu tempat antara 30 menit dan dua jam setelah makan makanan dengan laktosa," catat Tschiesche. Ketidaknyamanan perut dan kembung dapat terjadi bersamaan dengan hidung bersin saat laktosa bergerak ke usus besar alih-alih diproses dan diserap. Di sini, Tschiesche melanjutkan, "bakteri berinteraksi dengan laktosa yang tidak tercerna, dan reaksi inilah yang menyebabkan gejala yang tidak diinginkan."

Jika Anda benar-benar intoleransi laktosa, kemungkinan besar Anda akan menemukan bahwa gejala-gejala ini hilang dengan cepat ketika tidak mengkonsumsi produk susu. “Orang yang tidak toleran laktosa dan mengonsumsi banyak susu mungkin juga mengalami penurunan berat badan atau, paling tidak, pengurangan kembung," kata Piper.

Meski hal ini mungkin tidak ada hubungannya dengan produk susu, tetapi fakta bahwa menghentikan kelompok makanan utama apa pun selama seminggu kemungkinan akan menghasilkan penurunan berat badan. “Tapi, menurunkan berat badan dengan cara ini sangat sulit mempertahankannya [jadi] Anda harus selalu berpegang pada 'segala sesuatu yang moderat' dan berolahraga,” tambah Piper.

Sementara menurut Tschiesche, perbaikan pada kesehatan kulit adalah manfaat jangka pendek lain yang potensial: "Hormon dan faktor pertumbuhan, yang secara alami terdapat dalam susu sapi, diperkirakan merangsang jerawat pada individu yang rentan." Namun, ini masih menjadi topik yang banyak diperdebatkan. Dan jika Anda penderita migrain, Anda mungkin mengalami lebih sedikit sakit kepala.

Hal lain yang perlu diingat adalah berhenti mengkonsumsi produk susu bahkan hanya selama seminggu, menurut Piper nutrisi penting bagi tubuh Anda akan hilang. Ini termasuk kalsium, magnesium, dan vitamin B12. Jika tidak mengonsumsi cukup B12, misalnya, dapat menyebabkan kelelahan dan kelemahan yang berlebihan. Jadi Piper menyarankan untuk mengonsumsi suplemen B12 jika Anda benar-benar bebas dari susu.

Jenis susu tertentu bisa lebih menguntungkan daripada yang lain. Hasil fermentasi, kata Tschiesche, dapat memberikan manfaat nutrisi yang lebih banyak karena kandungan bakteri probiotiknya yang, pada gilirannya, dapat meningkatkan sistem kekebalan tubuh. Dan susu yang diberi makan rumput jauh lebih baik untuk Anda daripada yang diproduksi dari hewan ternak intensif.

Sementara itu, beberapa orang yang berhenti mengkonsumsi produk susu kemudian mungkin menemukan mereka menjadi tidak toleran. Jika ini masalahnya, cobalah membiasakan tubuh Anda dengan mengonsumsi sedikit laktosa di samping makanan lain. Seiring waktu, efek samping dapat mereda.