Dokter Jelaskan Penyebab Ibu Hamil Sesak Napas sampai Meninggal

Ilustrasi hamil bermasalah. shutterstock.com

kesehatan

Dokter Jelaskan Penyebab Ibu Hamil Sesak Napas sampai Meninggal

Minggu, 17 Februari 2019 17:06 WIB
Reporter : Tabloid Bintang Editor : Yayuk Widiyarti

CANTIKA.COM, Jakarta - Akhir Januari 2019, bintang film “Eiffel I’m in Love”, Saphira Indah, 32 tahun, meninggal dunia. Ia berpulang saat hamil 6 bulan karena sesak napas.

Kisah sedih ini membuat kaum hawa kembali mempertanyakan bahaya sesak napas saat berbadan dua. Benarkah gangguan kesehatan ini selalu hadir pada trimester kedua? Jika ibu hamil sesak napas, apa yang harus dilakukan suami agar istri dan janin selamat?

Pada trimester kedua, rahim membesar. Tubuh merespons pertumbuhan rahim dan janin dengan melakukan sejumlah adaptasi. Dampak adaptasi ini beragam, salah satunya sesak napas.

Artikel lain:Saphira Indah Meninggal Saat Hamil 6 Bulan, Diawali Sesak Napas

Seksolog dr. Boyke Dian Nugraha, SpOG MARS, 62 tahun, menerangkan sesak napas dipicu banyak faktor. Selain proses adaptasi tubuh, sesak napas bisa muncul karena radang paru-paru atau kelainan jantung karena katupnya tidak berfungsi optimal.

Faktor pemicu lain adalah hubungan intim saat hamil. Boyke mengatakan berhubungan seks saat hamil boleh. Namun, jangan menggunakan gaya misionaris melainkan posisi sendok garpu yakni melakukan penetrasi dari samping atau dari belakang (doggy style). 

“Selain itu, pemicunya adalah maag yang nyerinya sampai di ulu hati dan emboli paru-paru, yakni penyumbatan pembuluh darah di paru-paru oleh plak berupa asam lemak. Jika ibu hamil sesak napas, suami bisa menolong dengan mengajaknya duduk dalam posisi tegak, diganjal bantal, dan pastikan bahu condong ke belakang. Dengan demikian ruang di sekitar paru-paru lebih longgar. Ia bisa menarik napas lebih dalam,” jelas Boyke.

Baca juga:Sesak Napas, Awas Klep Jantung Bocor. Cek Gejalanya

Di sinilah peran penting suami. Saat ibu hamil menarik napas panjang, dengarkan baik-baik tarikannya. Jika napas berbunyi, kemungkinan besar ia kena asma. Jika istri mengeluh sesak napasnya disertai sensasi nyeri di dada, bisa jadi itu serangan jantung. Sesak napas, menurut Boyke, tidak harus berakhir dengan kematian karena bisa dideteksi sejak dini. 

“Buat para suami, cek adakah organ tubuh istri yang bengkak, khususnya di kaki dan wajah. Bila ada, peluang preeklamsia membesar, entah berupa kelainan jantung, sesak napas, atau gangguan ginjal,” urai dokter dari Klinik Pasutri di bilangan Tebet, Jakarta, ini.

AURA