Bahan Skincare yang Tidak Boleh Dicampur Pemakaiannya, Bisa Bikin Kulit Iritasi

Ilustrasi wanita menggunakan krim wajah. Freepik.com/Senivpetro

kecantikan

Bahan Skincare yang Tidak Boleh Dicampur Pemakaiannya, Bisa Bikin Kulit Iritasi

Rabu, 22 Juni 2022 17:03 WIB
Reporter : Cantika.com Editor : Ecka Pramita

CANTIKA.COM, Jakarta - Jangan asal campur bahan skincare, demikian yang kerap disarankan oleh ahli Dermatologist, selain bisa mengilangkan fungsinya juga berisiko pada kesehatan kulit Anda. “Beberapa bahan tidak cocok satu sama lain,” kata Brooke Sikora, MD, seorang dokter kulit di Chestnut Hill, Massachusetts. 

"Bahan-bahan yang tidak boleh dilapis adalah bahan-bahan yang sulit untuk tetap stabil dalam formula, meningkatkan risiko iritasi bersama-sama, atau membatalkan satu sama lain saat digabungkan, katanya.

Dengan sedikit pengetahuan Anda dapat merampingkan rutinitas Anda untuk memastikan semua bahan bekerja untuk Anda, Berikut contoh bahan skincare yang tidak boleh disampur penggunaannya. 

1. Retinoid atau Retinol dan Alpha Hydroxy Acid

Kedua turunan vitamin A, seperti retinol dan retinoid, dan asam alfa hidroksi (AHA), seperti asam glikolat, adalah pilihan dokter kulit untuk anti-penuaan karena mempercepat pergantian sel kulit dan meningkatkan produksi kolagen untuk kulit bercahaya dan bebas garis halus. Namun, dalam hal ini, lebih banyak tidak menjadi lebih baik.

Sebab, keduanya mengelupas lapisan luar kulit, memiliki efek samping yang berpotensi membuat kulit iritasi, terutama dalam kombinasi,” kata Elizabeth Bahar Houshmand, MD, dokter kulit bersertifikat di Dallas. Saat kulit teriritasi (merah, pelit, mengelupas, dan terkelupas), Anda cenderung tidak mengikuti rejimen tersebut. Anda tidak harus memilih satu atau yang lain. Dia menyarankan pasien untuk menggunakan topikal ini pada hari alternatif (AHA pada hari Senin, retinoid pada hari Selasa, dan seterusnya).

2. Retinoid atau Retinol dan Benzoil Peroksida

Retinoid dikenal sebagai anti-penuaan, tetapi juga merupakan salah satu bahan aktif dalam menghilangkan jerawat, karena dapat mengelupas kulit untuk mencegah pori-pori tersumbat. Karena itu, Anda mungkin tergoda untuk menggunakan retinoid dan benzoil peroksida.

Berpikir dua kali sebelum Anda melakukan itu. “Benzoil peroksida dapat menonaktifkan molekul retinoid,” kata Dr. Sikora. Artinya: Niat baik Anda melawan jerawat menjadi bumerang. Penelitian sebelumnya menunjukkan bahwa formulasi baru dari retinoid tretinoin tetap stabil dengan benzoil peroksida. Ada juga produk yang diformulasikan secara khusus di pasaran, yang disebut Epiduo Forte, yang menggabungkan adapalene (sebuah retinoid) dan benzoil peroksida dengan aman dan efektif, katanya. Sebagai alternatif, pertimbangkan untuk menggunakan benzoil peroksida di pagi hari dan retinol Anda di malam hari.

Ilustrasi wanita memakai serum kulit. Freepik.com

3. Retinoid atau Retinol dan Vitamin C

Gunakan retinoid dengan bijak. Kombo tanpa lapisan ketiga adalah retinoid dan vitamin C. “Vitamin C adalah bahan yang sulit untuk diformulasikan karena paling efektif dalam lingkungan pH asam. Retinol bekerja pada pH yang lebih tinggi (lebih basa). Jika digunakan bersama-sama, mereka tidak akan bekerja secara optimal, ”kata Sikora. Perbaikan yang mudah adalah dengan menggunakan keduanya pada waktu yang dimaksudkan. 

Retinol paling baik digunakan pada malam hari (membuat kulit lebih peka terhadap sinar matahari, meningkatkan risiko kerusakan akibat sinar matahari), dan vitamin C berfungsi paling baik di siang hari, karena merupakan antioksidan yang melindungi dari serangan siang hari, seperti efek polusi yang merusak kulit. dan sinar UV, katanya.

4. Retinoid atau Retinol dan Asam Salisilat

Sebagai upaya mengurangi munculnya garis-garis halus dan kerutan, Anda mungkin pernah disarankan menggunakan retinoid. Untuk melawan jerawat dengan baik, Anda juga dapat menggunakan asam salisilat, asam beta hidroksi (BHA) yang meningkatkan pergantian sel kulit, untuk menjaga pori-pori tetap bersih. Tetapi dengan sendirinya, masing-masing dapat mengeringkan kulit, jadi keduanya harus dikombinasikan dengan hati-hati.

Risikonya adalah overdrying, yang dapat menyebabkan iritasi dan memperburuk situasi. “Untuk mengimbangi kulit yang terlalu kering, kulit akan meningkatkan produksi minyak, yang dapat menciptakan lingkaran setan kekeringan dan jerawat,” kata Sikora. Cara mengatasinya: Gunakan salisilat di pagi hari dan retinoid Anda di malam hari.

Baca: Manfaat Retinol dalam Skincare, Perbaiki Sel Kulit Mati dan Cegah Penuaan

EVERYDAY HEALTH