Ada Pelakor dan Pebinor, Alasan Pudarnya Cinta Suami Istri

Ilustrasi selingkuh. Shutterstock

Cinta

Ada Pelakor dan Pebinor, Alasan Pudarnya Cinta Suami Istri

Rabu, 10 Januari 2018 18:02 WIB
Reporter : Astari Pinasthika Sarosa Editor : Rini Kustiani

TEMPO.CO, Jakarta - Beberapa waktu lalu publik dihebohkan dengan istilah pelakor atau perebut laki orang. Sekarang, muncul lagi yang namanya pebinor atau perebut bini orang. Sejatinya, suami istri sama-sama punya tantangan untuk mempertahankan cinta dan rumah tangga mereka.

Baca juga:Veronica Tan Digugat Cerai, Masih Ada Cara Pertahankan Cinta

Kehadiran pebinor menunjukkan bukan hanya suami yang mudah goyah pendirian cintanya, namun istri juga punya peluang yang sama. Psikolog klinis dari Universitas Indonesia, Dessy Ilsanty mengatakan kehadiran pelakor atau pebinor tak akan mempan jika suami istri bisa saling membahagiakan.

“Suami istri harus bersatu agar masing-masing bisa memenuhi kebutuhan dan harapan dari pasangannya. Jika harapan dan kebutuhan itu tidak diberikan oleh suami atau istri secara sengaja atau tidak sengaja, maka dia akan mencari ke tempat lain,” kata Dessy Ilsanty kepada Tempo, Selasa 9 Januari 2018.

Ilustrasi pasangan selingkuh. Shutterstock

Masing-masing pasangan, menurut Dessy, harus bisa dan berusaha memenuhi kebutuhan dan permintaan pasangannya. Mereka juga berupaya mempertahankan cinta di kedua pihak. Bila istri atau suami tidak mendapat apa yang dia inginkan dari pasangannya, sebaiknya keduanya bisa berkompromi dengan keadaan itu. Bukan malah mencari orag lain yang sanggup memenuhi kebutuhannya.

Dessy Ilsanty menambahkan, satu hal yang penting dalam hubungan adalah komunikasi. "Supaya pasangannya tahu kekurangannya apa,” ucapnya. Kurangnya komunikasi di antara suami istri menjadi penyebab besar terjadinya perceraian. Hal tersebut juga menjadi pemicu munculnya pelakor atau pebinor dalam pernikahan.

ASTARI PINASTHIKA SAROSA